NSR500 dan RC213V Adalah Motor Terbaik Tim Repsol Honda

NSR500-dan-RC213V-Adalah-Motor-Terbaik-Tim-Repsol-Honda (3)
Michael Doohan dengan NSR500

Jakmotor.com – Motor terbaik yang pernah digunakan oleh Tim Repsol Honda telah memenangkan perlombaan dan gelar dunia, dengan lima dan enam kejuaraan dunia, masing-masing, adalah NSR500 dan RC213V.

NSR500 VS RC213V

Pada tahun 1995, ketika Tim Repsol Honda mulai balapan di kelas atas, motor yang dikendarai oleh Mick Doohan, Àlex Crivillé, dan Shinichi Ito adalah Honda NSR500 . Dirilis pada tahun 1984, itu adalah keturunan langsung dari NS500 champion. Motor ini mengumpulkan lima Kejuaraan Dunia bersama tim, empat di antaranya untuk Doohan dan satu lagi untuk Crivillé.

Baru-baru ini, tepatnya pada tahun 2012, Honda menghadirkan RC213V , generasi terbaru motor MotoGP, yang telah memenangkan enam gelar Kejuaraan Dunia, semuanya dengan Marc Márquez sebagai pembalapnya. Jadi, ada dua motor terbaik tim Repsol Honda, apa yang membedakannya secara spesifik ? Baca terus untuk mencari tahu!

Perbedaan Honda NSR500 dan Honda RC213V

Mesin

Jantung dari setiap sepeda adalah mesinnya, dan Honda NSR500 dan RC213V memiliki mesin V4, pendingin cairan, dan transmisi enam kecepatan. Secara praktis, itulah kesamaan yang dimiliki kedua motor ini.

Mesin NSR500 adalah 499cc dua langkah yang empat silindernya berada dalam formasi 112 ° V. Pada tahun 1995, mesin tersebut mampu melebihi 12.000 putaran per menit dan memiliki tenaga 190 tenaga kuda . Meskipun memiliki sistem injeksi elektronik yang dikembangkan beberapa tahun sebelumnya, intake yang digunakan menggunakan karburator 39 mm.

Mesin RC213V , di sisi lain, adalah mesin 1.000cc empat silinder empat silinder dan empat silindernya berada dalam formasi 90 ° V. Ia mampu melebihi 17.000 putaran per menit dan memiliki lebih dari 250 tenaga kuda . Sistem injeksinya sangat efisien dan, dengan sistem katup pneumatik, dapat menghasilkan performa maksimal dari setiap tetes bahan bakar.

Meski transmisi pada kedua sepeda memiliki jumlah kecepatan yang sama, gearbox bekerja secara berbeda. NSR500 memiliki gearbox konvensional yang kemudian digabungkan dengan sistem quickshifter yang memungkinkan peningkatan kecepatan tanpa pengendara harus melepaskan throttle atau memasukkan kopling. Namun, itu tidak terjadi dengan memperlambat.

NSR500-dan-RC213V-Adalah-Motor-Terbaik-Tim-Repsol-Honda (8)
Engine NSR 500

RC213V, di sisi lain, memiliki gearbox yang mulus , yang berkat desain dan elektroniknya yang cerdik, dapat naik dan turun tanpa kopling dan tanpa melepaskan akselerator. Pada motor ini, kopling hanya diaktifkan di garis start.

Kedua sepeda memiliki dua perintah tembak paling terkenal di balapan, screamer dan big bang , yang memperlancar penyaluran tenaga ke mesin atau meningkatkan performa, sesuai dengan keadaan.

Sasis dan Suspensi

Sasis adalah struktur yang menahan semua bagian motor. Mesin, garpu, swingarm belakang, jok, dan panel semuanya berlabuh padanya. Gaya yang dimanfaatkan oleh semua komponen dan gerakan sepeda menciptakan torsi dan menyebabkan pembengkokan ke berbagai arah. Itu sebabnya sasis menjadi salah satu bagian penting dalam desain sepeda motor.
NSR500 1995 memiliki sasis aluminium balok ganda yang dikembangkan oleh HRC . Mesin berada di antara dua balok dan swingarm terbuat dari aluminium.

RC213V melekat pada akarnya, mempertahankan jenis sasis yang sama, meskipun didesain ulang sepenuhnya, mencapai keseimbangan optimal antara stabilitas di jalan lurus dan kinerja di tikungan dengan tanjakan curam.

NSR500 memiliki Showa terbalik garpu dan Showa pro-menghubungkan sistem suspensi belakang juga. Kedua sistem ini dapat disetel sepenuhnya. Material yang dipilih untuk pembuatan komponen tersebut adalah aluminium.

RC213V memiliki praktis konfigurasi yang sama, meskipun dalam hal ini produsen adalah Öhlins dan bahan sekarang termasuk serat karbon, baik di garpu cartridge dan di swingarm belakang.

NSR500-dan-RC213V-Adalah-Motor-Terbaik-Tim-Repsol-Honda
Sasis NSR500

Ban dan Rem

Baik NSR500 maupun RC213V sama-sama memiliki ukuran pelek yang sama (17 inci, meski sampai beberapa tahun lalu ukuran yang digunakan di MotoGP adalah 16,5 inci). Namun, sesuatu yang benar-benar berubah adalah teknologi ban, karena ban masa kini memiliki kualitas yang jauh lebih tinggi dan menawarkan kinerja yang jauh lebih baik sehingga memungkinkannya berfungsi pada sudut kemiringan yang lebih ekstrem.

Sistem distribusi ban juga berubah. Dua puluh dua ban sekarang diberikan per pengendara per GP untuk sesi kering; itu sedikit lebih dari 400 ban per tahun, sementara pada tahun 1995, lebih dari 500 ban dialokasikan untuk pengendara per musim dan ada juga lebih sedikit balapan yang menantang.

Untuk pengereman , pada tahun 1995, NSR500 memiliki cakram karbon 320 mm. RC213V juga memiliki cakram karbon, meskipun versi yang lebih modern. Ia bahkan memiliki pilihan bobot dan ketebalan yang berbeda-beda. Peraturan saat ini mengizinkan penggunaan cakram 320 dan 340 mm di semua sirkuit, kecuali MotoGP, yang membutuhkan cakram 340 mm.

Salah satu manfaat terbesar dari rem karbon modern yang dipasang di RC213V adalah dapat digunakan dalam kondisi hujan dan dingin, sesuatu yang tidak terpikirkan beberapa tahun yang lalu.

Aerodinamika

Salah satu aspek RC213V saat ini adalah panelnya yang mencolok, di mana Anda dapat menemukan tambahan dan bentuk yang tidak tersedia pada NSR500. Meskipun hingga saat ini garis sepeda bersih dan sangat mirip dengan tahun 1990-an, mulai sekitar tahun 2015, kami mulai menyaksikan revolusi aerodinamika .

Sepeda motor modern memiliki permukaan yang dirancang khusus untuk menciptakan dukungan aerodinamis di ujung depan selama pengereman dan akselerasi, sementara hampir tidak mempengaruhi performa sepeda di tikungan.

Hal ini memungkinkan tenaga mesin untuk lebih ditingkatkan karena membantu meminimalkan terjadinya wheelies dan memungkinkan pengereman di kemudian hari dengan imbalan sedikit pengurangan kecepatan maksimum. Ini terkadang hampir tidak terlihat mengingat kekuatan motor ini.

Kedua sepeda motor ini juga memiliki ukuran yang sangat mirip. Sementara NSR500 berukuran 1.950 mm dan memiliki 1.350 mm antar gandar, RC213V sedikit lebih besar dengan panjang 2.050 mm dan antar gandar 1.435 mm. Sepeda modern ini juga sedikit lebih tinggi pada 1.110 mm dibandingkan dengan 1.080 mm NSR; ini juga lebih lebar pada 645 mm dibandingkan dengan 600 mm pada sepeda tahun 1995. Perbedaan kecil ini akan menyebabkan cacat yang signifikan pada performa motor jika bukan karena aerodinamika yang dijalankan dengan baik.

Elektronik Modern

NSR500-dan-RC213V-Adalah-Motor-Terbaik-Tim-Repsol-Honda (4)
Elektronik NSR 500

Pada tahun 1995, sepeda sudah memasang komponen elektronik untuk meningkatkan performanya. Komponen seperti katup buang dan pengapian elektronik yang dapat diprogram sudah disertakan, tetapi hanya keterampilan pengendara dan konfigurasi mesin yang dapat mengontrol penyaluran tenaga mesin ini.

Dengan kedatangan motor MotoGP empat tak, elektronik mengambil peran yang jauh lebih besar, yang hanya berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

RC213V memiliki beberapa lusin sensor yang bertanggung jawab untuk memeriksa semuanya mulai dari posisi suspensi hingga tekanan dalam sistem katup pneumatik, serta kemiringan atau akselerasi motor. Semua elektronik ini berkomunikasi dengan switchboard canggih yang mampu melakukan berbagai kalkulasi per detik untuk mengoptimalkan performa motor berdasarkan kebutuhan situasi dan keinginan pengendara, saat mengontrol berbagai opsi yang tersedia dari setang .

Tanpa bantuan elektronik tersebut , sepeda motor bisa dibilang akan lebih “liar” dibanding NSR500.

Performa di Trek

NSR500-dan-RC213V-Adalah-Motor-Terbaik-Tim-Repsol-Honda (7)
Marc Marquez dengan RC213V

Dengan semua kemajuan teknologi yang tersedia saat ini, terutama berkat elektronik, bahan ringan seperti magnesium , dan bahan generasi mendatang seperti serat karbon , dalam banyak kasus, sepeda telah mencapai waktu putaran lebih cepat beberapa detik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Tidak hanya waktu yang meningkat, tetapi, meskipun pengendara secara praktis melakukan jumlah putaran yang sama di trek dengan lebih banyak tenaga, konsumsinya telah turun secara signifikan. NSR500 memiliki tangki 32 liter, sedangkan RC213V memiliki tangki 22 liter.

Kecepatan maksimum juga meningkat. NSR500 memiliki kecepatan maksimum mendekati 320 km / jam, sementara RC213V sekarang melaju lebih dari 350 km / jam.

Yang cukup menarik, ada satu hal yang RC213V kalahkan di NSR500, dan itu adalah bobotnya. Model dua tak berbobot 130 kg, sedangkan rangka Repsol Honda Team saat ini harus berbobot setidaknya 157 kg sesuai regulasi.

Dengan elektronik dan mesin mutakhir, RC213V adalah motor yang akan jauh mengungguli NSR500, tetapi perbedaan ini adalah hasil evolusi selama beberapa dekade.

Kedua sepeda itu merupakan titik tolak dunia balap dan meninggalkan banyak kenangan indah bagi kami. Dan mereka akan terus melakukannya.

Sumber : boxrepsol

Artikel lainnya :

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*